7 Tips Tegakkan Disiplin Diri Sendiri


Kata ini seperti satu kekangan bagi yang biasa random atau cuek akan tetapi, jika kita gali lebih dalam lagi sebenarnya disiplin bukanlah kekakangan.....

Sedikit cerita….

Kalau jaman aku sekolah, Papa selalu ingetin bangun pagi, kerjakan kewajiban tanpa harus diingatkan setiap saat. Sholat, bikin PR, bantu Bunda beberes rumah dan belajar ngaji.

Jaman kerja lain, lagi...datang dan pulang agak telat dari jam pulang diartikan disiplin...padahal itu lembur, ga ada bayarannya pula! Hahahaha.



Padahal disiplin itu adalah salah bentuk membiasakan diri melakukan sesuatu tanpa diingatkan, ini sesuatu yang sudah seharusnya ada pada setiap diri seseoarang. Tanpa disiplin, mustahil kita bisa bekerja atau menyelesaikan pekerjaan tepat waktu. Entah itu pekerjaan rumah atau pekerjaan kantor.

Salah satu contoh kecil saja, membiasakan berdoa sebelum makan, dan membiasakan diri ini juga salah satu bentuk disiplin.

Karena disiplin menyangkut kebiasaan yang (seharusnya) kita lakukan tanpa paksaan dan selalu diingatkan. Awalnya? Pasti susah akan tetapi jika kita terus memaksakan diri kita maka kita akhirnya akan merasa itu sebagian dari diri kita.

Berikut tips agarbisa melatih disiplin dalam hidup kita agar kita bisa memegang control terhadap kebiasaan-kebiasaan dan pilihan kita.

Pertama: Mengenali Kelemahan kita

Mengenali kelemahan ini memang kunci sukses untuk  bisa mendapatkan jalan keluar dari banyak kesulitan, salah satunya kurang disiplin.

Kelemahan kita ga bisa management waktu? Mulai bikin to do list, time table. Dan ikuti time table yang ada.

Kelemahan kita gampang terdistruksi atau susah fokus, ya hindarkan segala sesuatu yang memungkinkan mengganggu atau kemungkikan memberikan distruksi dan seterusnya.

Kedua: Hilangkan dan Hindari Godaan

Godaan itu yang seperti apa? _Contoh: Adalah hal-hal yang kulakukan ga sengaja, aku melakukannya di luar kendali, di luar keinginan.

Jika, kita bisa mengontrol hal tersebut maka kita mula terlatih mendisiplinka diri kita terhadap nafsu sesaat. Melatih disiplin ini memang memakai logika. Tapi, kalau cinta kadang-kadang memang tak ada logika, hahahaha.

Ketiga: Miliki Rencana Yang Jelas dan Miliki Rencana Untuk Eksekusi

Dari goal yang ingin kita dapatkan buat plan, mirip time table, dashboard work flow dan set up target. Oh iya, set up target ga melulu tentang “nilai uang” bisa jadi, targetku selesaikan follow up client di jam sekian. Dan di jam sekian sampai sekian aku akan gunakann untuk update blog, ini misalnya.

Keempat: Bangun Disiplin dari dalam diri

Disiplin seperti skill, harus kita latih, setiap hari dan terus menerus tanpa henti sampai akhirnya kita melakukan seperti kebiasaan lain. Baca juga artikel saya tentang “MembentukDisiplin Diri”.

Kelima: Ciptakan Kebiasaan Baru, membuat semua menjadi lebih simple

Misal kita lagi handed banyak pekerjaan pada satu waktu. Bikin lebih simple, breakdown dan ketahui mana yang bisa dikerjakan lebih dulu mana yang belakangan.

Berpikir cepat. Jangan biarkan pikiran ngeluyur kemana-mana.

Keenam: Miliki back up plan

Artinya bukan sebagai selingan akan tetapi jika plan pertama tidak bisa dan tidak mungkin jalan kita ada jalan keluar agar tetap berjalan di koridor yang kita tetapkan.

Ketujuh: Reward diri kita, Maafkan dan Move On

Saat kita sudah merasakan banyak perubahan dan berhasil mendisiplinlan diri kasih diri kita reward.

Tapi, reward bukan berarti merusak habit yang sudah susah payah dibangun. Reward adalah bentuk lain atas pencapaian yang kita lakukan. Hal yang membuat kita lebih semangat lagi.

Saat sedikit membuat pelanggaran segera maafkan diri sendiri lalu move on dan jangan stuck di situ.


Sedikit cerita lagi....

Belakangan ini aku sedikit atau mungkin sangat tidak disiplin dalam beberapa hal, aku terlalu permissive terhadap beberapa keadaan dan sedang ingin memperbaikinya. Doakan istiqomah, ya…hehehe

29 comments:

  1. Akhirnya bisa komen disini, abis URL webnya ga ditempel di akun Disqus nya seh...

    Menyoal disiplin diri yang tujuh poin itu mah cuma bisa ngjalani enam poin doang, poin no 2 menghilangkan godaan yang susah.... Kalau ga di goda, justru sayah menggoda diri sendiri.... Gimana atuh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya memang sudah fitrah para lelaki minta digoda! Hahahaha

      Delete
  2. untuk bisa disiplin harus ada tekad dan niatan dalam diri yaa.. aku juga sepakat sama poin2 diatas, terutama poin no.2 menghindari godaan itu penting banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak.
      Semua dari dalam diri kita.
      Kalau faktor external hanya sementara.

      Delete
  3. Saya dididik dengan keras dulu soal disiplin, tapi kadang saya malas.
    Cuman karena udah sering, jadi habbit, mau semalas apapun saya, disiplin harus ditegakan hahaha.

    Nah yang paling sulit adalah, mengajarkan disiplin pada anak, bikin saya pengen nyerah aja demi kewarasan, tapi nggak boleh hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.
      Kalau saya menegakkan disiplin ke anak sering ga disapa Mama mertua, katanya saya terlalu keras. Padahal nurut saya sih, gak karena ortu saya dulu lebih keras. Saya cuma hukum kurung di kamar, ga boleh nonton TV, ga boleh main atau berdiri ga boleh nyandar sambil sadar kalau dia salah.

      Delete
  4. Kadang kita disiplin dalam satu hal tapi tidak hal yang lain. Misalnya disiplin soal kebersihan tapi tidak soal pola makan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha
      Duh, pola makan....
      Pastinya, tidka banyak yang bisa disiplin dalam segala hal hahaha

      Delete
  5. Tipsnya recommended banget untuk aku yang sering nunda-nunda ngerjain skripsi, hiks

    ReplyDelete
  6. Kadang aku ngerasa keras sama diri sendiri mb,
    Menanamkan habit disiplin di hari hari itu sungguh kadang syusyah ahaha
    Soalnya aku paling benci bangun kesiangan, klo dah kesiangan semuanya jadi kacau, urusan anak jadi molor semua, akhirnya iring2an deh,
    Makanya selalu niat besok kudu bangun pagi, disiplin ama urutan urutan kegiatan walaupun ga dirancang secara kasat mata, tapi paling ga kalau udah pada selesai jadi bisa istirahat cepet golar goler disambi ngeblog deh hihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha
      Ya, samaan Mbak.
      Harus ada planning.
      CUma aku kalau urusan kerjaan emang seirngnya tulis di Note biar ga ada yg lolos itupun kadang suka lolos.

      Delete
  7. Syaa masih berusaha untuk menerapkan yg keempat nih, susah banget rasanya. Tapi yaa memang saya nikmati sih, merasa susah kan tanda berusaha. Kalau diem aja juga lebih banyak dampak buruknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Disiplin memang bukan hal yang mudah, kok.
      Fighting !!!
      Hehehehe

      Delete
  8. Disiplin diri harus dimulai dari diri sendiri, melihat orang lain gak disiplin saya hanya diam karena percuma banyak bacot karena gak akan berguna

    ReplyDelete
  9. Mendisiplinkan diri sendiri dulu, berusaha konsisten dengan beberapa rencana. Kalo saya gitu kak

    ReplyDelete
  10. Kalau disiplin sudah menjadi kebiasaan pada diri sendiri, ketemu lingkungan yg agak 'permisif' lumayan bikin down, tapi semua kembali pada tips move on ya, Han. Siip.

    ReplyDelete
  11. Disiplin diri ini yang susah ya...disraksinya banyak sekali hihi. Tergoda itu ini hingga mau disiplin pada rencana jadi tertunda bahkan enggak kejadian jadinya. Reminder ini Thanks sudah dingatkan

    ReplyDelete
  12. Orang yang terbiasa discipline akan merasakan punishment nya ketika melanggar discipline.
    Jadi gapapa kok sekali sekali melanggar
    Karena akan muncul sensasi menyenangkan
    Asalkan jangan keseringan :D

    ReplyDelete
  13. Disiplin penting banget, aku biasanya gak buka sosmed kalo pengen fokus mengerjakan job yang harus diselesaikan. Soalnya kalo udah buka sosmed biasanya bablas seharian, hahahaa

    ReplyDelete
  14. Terima kasih tipsnya mbak, kadang aku juga mengalami masa up and down buat tetep disiplin dan konsisten. Emang kudu push diri sendiri ya supaya bisa maju dan gak gampang menyerah. Sistem rewardnya bagus jg dterapkan :D

    ReplyDelete
  15. Terimakasih tulisannya mbak...
    Jadi semangat untuk terus disiplin...
    Dan ternyata memberi reward untuk diri sendiri itu perlu ya

    ReplyDelete
  16. Kalo aku kadang suka ke distract kalo lagi banyak banget yang harus dikerjain. Jadi kadang suka gak sinkron aja antara otak sama action yg dilakuin. Daaan itu dia ak kdg sk males catat or bikin to do list. Tahun ini hrs lebih disiplin sama diri sendiri ah. Thanks remindernya mba.

    ReplyDelete
  17. Saya termasuk orang yang sulit sekali disiplin.
    banyak sih membuat rencana-rencana tapi pada akhirnya ya karena kurang disiplin itu jadi tidak terealisasi rencananya dan tulisan di atas jadi semacam cambuk bagi saya untuk kembali laksana disiplin jika ingin sukses dalam segala hal Terima kasih Mbak

    ReplyDelete
  18. Kalau soal kasih reward, saya pasti nomor satu. Hehehe... Setiap selesai pekerjaan, saya kasih rewaed dengan main game sebagai me time saya. Ga harus lama, selama sepuluh menit saja sudah cukup. Asal otak lebih seger lagi saja dan siap menjalankan kegiatan lain dengan tepat waktu

    ReplyDelete
  19. "Musuh" utama disiplin memang diri sendiri. Selain itu lendala saya untuk disiplin biasanya agenda srondolan, atau dadakan dari lingkungan sekitar. Hehee.. Lagi ngejar deadline, tetiba tetangga datang. Jd sering ga enakan, gimana ya utk ngadepin yg seperti itu mba?

    ReplyDelete
  20. Membangun displin dalam diri emang bagus dan memang wajib biar terbiasa yah. KAdang saya suka sukar melatihnya wkwkwk

    ReplyDelete

Hai Sahabat,

Terima kasih sudah berkenan datang dan membaca.

Cheers dan Banyak Cinta dari Bali!!

XoXo